Strategi Pengadaan Bahan Baku Pakan Ternak Unggas - Juragan Post

Jumat, 26 Oktober 2018

Strategi Pengadaan Bahan Baku Pakan Ternak Unggas


Strategi pengadaan bahan baku yang dilakukan adalah menentukan spesifikasi bahan baku pakan dan melakukan pemesanan bahan baku pakan ternak unggas.


1) Penentuan Spesifikasi Bahan Baku Pakan Ternak Unggas Untuk dapat menentukan spesifikasi bahan baku pakan ternak unggas yang akan digunakan perlu memahami tentang persyaratan bahan baku pakan ternak unggas serta mengenal jenis-jenis bahan baku pakan ternak unggas dan karakteristiknya.


a) Persyaratan Bahan Baku Pakan Ternak Unggas

Bahan baku pakan yang biasa digunakan untuk membuat pakan kebanyakan berasal dari hasil pertanian, hasil samping dan limbah industri pertanian. Ada juga yang berasal dari hasil samping dan limbah produk hewani dan perikanan. Bahan pakan tersebut tidak serta merta dapat digunakan dalam pembuatan pakan. Untuk menjamin kelangsungan produksi pakan ternak unggas, perlu dipilih bahan pakan yang memenuhi kriteria kelayakan sebagai bahan baku pakan. Beberapa kriteria tersebut sebagai berikut :

· Tidak bersaing penggunaannya dengan bahan makanan/bahan pangan manusia.

Persyaratan ini dimaksudkan agar tidak terjadi tarik menarik kepentingan antara kebutuhan pangan manusia dengan pakan ternak. Sesungguhnya antara pakan ternak unggas dengan pangan manusia mempunyai banyak kemiripan, hanya cara pemanfaatannya yang berbeda.
Sebagai contoh, singkong dan produknya. Sampai saat ini singkong biasa dikonsumsi manusia, sementara itu singkong juga sangat baik untuk pakan ternak yaitu sebagai sumber energi. Dengan alasan ekonomis, penggunaan singkong untuk pakan ternak perlu dipertimbangkan atau perlu strategi pemanfaatan limbah industri pati singkong (onggok) atau kulitnya. Seperti halnya pada pembuatan pellet dengan menggunakan perekat dari tepung gaplek. Demikian pula pada beras dan produknya. Oleh karena beras merupakan kebutuhan pokok manusia, untuk pakan ternak cukup digunakan limbahnya saja, seperti menir, bekatul, dan dedak.

· Mudah diperoleh

Sedapat mungkin bahan baku pakan yang akan digunakan merupakan jenis-jenis bahan baku pakan yang mudah diperoleh dan tersedia di lingkungan sekitar. Dengan memanfaatkan bahan baku pakan yang tersedia di lingkungan sekitar, maka akan mempermudah dalam pengadaannya serta dapat diharapkan diperoleh bahan baku pakan yang relatif lebih murah/ekonomis.

· Tersedia secara terus-menerus/kontinyu dalam jumlah yang memadai.

Ketersediaan yang selalu terjamin dalam jumlah yang memadai akan memberikan kepastian bahwa kualitas pakan akan tetap terjamin, dengan bahan baku yang tersedia tanpa harus mengubah-ubah formula yang sudah ada. Hal ini karena jika sering mengubah formula akan menyebabkan ternak unggas harus menyesuaikan diri terlebih dahulu dengan jenis atau pakan yang baru, menyebabkan ternak unggas menjadi stres.

· Harga bahan baku murah.

Atas dasar pertimbangan efisiensi, maka penggunaan bahan baku pakan perlu mempertimbangkan harga bahan baku pakan tersebut. Menilai harga bahan baku sebenarnya bukan dari harga mutlaknya atau harga per satuan berat, melainkan harus dilihat dari segi manfaatnya, yakni kandungan nutrisi yang terkandung di dalamnya. Contonya tepung ikan, yang ternyata merupakan sumber protein hewani terbaik jika dilihat kandungan asam amino dan nutrisi lainnya. Harga pakan biasanya terkait dengan kandungan nutrisinya. Semakin tinggi kandungan nutrisi bahan pakan biasanya semakin tinggi pula harganya.

b) Kualitas gizi bahan baku pakan.
daftar kandungan nutrisi pakan ternak via http://nusfeed.id/produk-kami/


Kualitas gizi bahan baku pakan merupakan aspek yang sangat penting dalam pembuatan pakan. Ternak unggas mempunyai keterbatasan untuk mencerna bahan pakan yang kandungan serat kasarnya tinggi. Karenanya, bahan baku pakan yang mempunyai serat kasar tinggi akan semakin berkurang perannya sebagai bahan baku pakan ternak. Pemilihan bahan baku pakan yang berkualitas dapat dilakukan baik secara fisik maupun kimiawi. Pemilihan bahan pakan sacara fisik disebut dengan pemilihan bahan pakan secara organoleptik, baik secara makroskopis, maupun secara mikroskopis. Pemilihan bahan pakan secara fisik tersebut meliputi bentuk dan ukuran, warna, bau, rasa dan tingkat kontaminasinya, seperti tercampur bahan lain atau sampah, tercampur bahan pakan lain, banyak kutunya, berjamur dan sebagainya. Bahan baku pakan mengandung asam amino, vitamin, mineral, dan energi yang dikandungnya sangat menentukan kualitas gizi bahan baku pakan tersebut.

C) . Berdasarkan kandungan Nutrisi
Berdasarkan kandungan nutrisinya bahan baku pakan dapat digolongkan menjadi beberapa macam, yaitu:

· Bahan Pakan Sumber Energi.

Bahan pakan ini digunakan dalam pembuatan pakan dengan tujuan utama untuk memenuhi kebutuhan energi. Beberapa bahan pakan yang biasa digunakan dalam pembuatan pakan ayam pedaging dan dikenal sebagai sumber energi antara lain jagung kuning, dedak padi, tepung ubi kayu, pollard, minyak nabati dan lemak hewan.

· Bahan Pakan Sumber Protein

Penggunaan bahan baku kelompok ini terutama ditujukan untuk memenuhi kebutuhan protein. Beberapa jenis bahan baku pakan yang sering digunakan dalam pembuatan pakan ayam pedaging dan dikenal sebagai sumber protein antara lain bungkil kacang kedele, bungkil kacang tanah, bungkil kelapa, ampas kecap, tepung ikan.


Referensi: Agribisnis Pakan Ternak Unggas. 2013. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Kemendikbud.









Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda